Walaupun Berisiko Ditangkap, Alexei Navalny tetap Akan Pulang ke Rusia Meski

Kritikus Kremlin Alexei Navalny berencana untuk kembali ke negara asalnya, Rusia pada hari Minggu, meskipun berisiko dipenjara. Ini akan menjadi kepulangan pertama Navalny setelah diterbangkan ke Jerman untuk perawatan medis setelah diracuni pada Agustus.

Seperti dilansir Reuters, Kamis (14/1/2021), Navalny mengumumkan keputusan kembali ke Rusia pada Rabu (13/1) waktu setempat. Ini dianggap sebagai indikasi niat Navalny untuk melanjutkan perjuangan politik melawan Presiden Vladimir Putin. Ekonomi Rusia

Di sisi lain, kembalinya Navalny akan menimbulkan dilema bagi para pejabat Rusia tentang bagaimana menghadapi salah satu kritikus Putin yang paling menonjol.

Desember lalu, Dinas Penjara Federal Rusia (FSIN) memberi Navalny ultimatum terakhir dengan meminta Navalny untuk kembali ke Rusia selambat-lambatnya 29 Desember waktu setempat, dan melapor ke kantor FSIN di Moskow, jika tidak, ia akan ditangkap jika dikembalikan setelah istilah itu.

Dalam ultimatum tersebut, FSIN menuduh Navalny melanggar ketentuan pembebasan bersyarat yang diberlakukan padanya sejak 2014 dan menghindari pengawasan oleh otoritas kontrol kriminal Rusia.

Navalny menegaskan dia tidak akan terpengaruh oleh risiko yang dia hadapi saat kembali ke Rusia. Politik Rusia

“Ini tidak pernah tentang kembali atau tidak. Karena saya tidak pernah pergi. Saya berakhir di Jerman setelah tiba di ICU karena suatu alasan: mereka mencoba membunuh saya,” tulis Navalny dalam sebuah pernyataan di Instagram.

“Pembantunya (Putin-red) telah bertindak seperti biasa, mengajukan kasus pidana baru terhadap saya. Tapi saya tidak tertarik dengan apa yang mereka lakukan di sana,” katanya.

Read More: Apakah Rusia adalah dalang di balik Siber SolarWinds yang di tuding oleh AS? Mari kita simak!

“Rusia adalah negara saya, Moskow adalah kota saya dan saya merindukannya,” kata Navalny, 44 tahun. Berita politik dan ekonomi Rusia

Navalny, yang mengatakan kesehatannya hampir pulih sepenuhnya, menuduh Putin memerintahkan agen Rusia untuk meracuninya dengan agen saraf yang mematikan, Novichok. Dalam tanggapannya, Putin membantah bahwa pihak berwenang Rusia berusaha meracuni Navalny dan mengatakan agen Rusia akan menyelesaikan pekerjaan mereka jika mereka ingin Navalny mati.

Kremlin mengatakan belum melihat bukti bahwa Navalny diracun dan bersikeras dia bebas untuk kembali ke Rusia kapan saja.

Sementara itu, pendukung Navalny mendorongnya untuk tinggal di luar negeri demi keselamatannya. Tapi tinggal di Jerman menimbulkan risiko politik bagi Navalny. Dia dikenal telah berjuang di masa lalu untuk menjaga pengaruhnya keluar dari Rusia selama pemilihan parlemen September lalu.

Video Navalny yang menuduh pemerintah Rusia melakukan korupsi dapat dilihat secara luas, tetapi penelitian menunjukkan bahwa Putin jauh lebih populer di kalangan publik Rusia. Penelitian terbaru oleh badan penelitian swasta menunjukkan bahwa setengah dari orang Rusia percaya Navalny tidak diracuni atau diracuni oleh intelijen Barat. Politik Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published.