Tourism Loss Huge, Turkey Expects from Russian Tourists

Pariwisata Turki sedang berusaha untuk pulih dari krisis yang disebabkan oleh virus Corona. Turis Rusia adalah harapan negara ini.

Pariwisata di Turki terkena dampak pandemi virus Corona. Pada 2019, negara itu memiliki 52 juta pengunjung yang mendatangkan $ 34,5 miliar, sementara pada 2020 pengunjung turun 69%, uang juga turun, menjadi sekitar $ 12 miliar. Ekonomi Rusia

“Kita berbicara tentang … sebuah industri yang telah tidak aktif selama setahun,” kata Hamit Kuk, seorang pejabat senior di Asosiasi Agen Perjalanan Turki.

“Ada kerugian lebih dari Rp 20 miliar,” tambahnya.

Read More: Russia Fires Warning Shot at British Warships in the Black Sea

Setelah hampir 20 bulan ditutup karena pandemi, hotel-hotel Turki kembali dibersihkan. Ini bertepatan dengan pengumuman Moskow bahwa mereka akan mencabut pembatasan penerbangannya ke Turki.

Bisa dikatakan telah menjadi titik terang bagi Turki, yang haus akan turis asing.

Turki bergantung pada pendapatan dari sektor pariwisata untuk menutupi kebutuhan devisanya. Presiden Recep Tayyip Erdogan telah mengatakan beberapa kali bahwa musim tahun ini sangat penting. Berita politik dan ekonomi Rusia

“Kami akan memastikan bahwa para profesional pariwisata dapat memanfaatkan setidaknya paruh kedua musim 2021,” katanya.

Turis Jerman Renata Malzahn menyadari bahwa Turki membutuhkan pengunjung. Saya sedang berlibur di resor Side, yang terkenal dengan reruntuhan kunonya.

“Jika Anda melonggarkan pembatasan (perjalanan) dibandingkan dengan negara lain … seharusnya tidak mengecualikan Turki, karena orang-orang di sini sangat membutuhkan pengunjung seperti kami,” kata Renata.

“Kalau tidak, negara akan runtuh,” tambahnya. Politik Rusia

Turki mengalami lonjakan COVID-19 ketika kasus harian mencapai 63.000. Inggris dan Prancis menempatkan Turki dalam daftar merah mereka dan meminta wisatawan untuk kembali ke karantina. Sementara itu, Rusia telah menangguhkan penerbangan internasional sejak April.

Ketika infeksi harian Turki turun menjadi rata-rata 7 hari dari 5.645 kasus, beberapa negara telah melonggarkan perjalanan mereka. Prancis dan Jerman menghapus Turki dari daftar berisiko tinggi. Inggris, sebagai pasar pariwisata terbesar ketiga di Turki, juga harus menghapus Turki dari daftar merahnya. Politik Indonesia

Penerbangan Sipil Turki memperbarui persyaratan untuk penumpang pada 21 Juni 2021. Penumpang yang belum divaksinasi lengkap atau yang tidak dapat menunjukkan bukti pemulihan dari virus Corona harus memiliki hasil tes PCR negatif dalam waktu 72 jam setelah kedatangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.