Filipina memjadi negara ke 52 di dunia karena telah memberi lampu hijau mengenai Vaksin Sputnik V

Pengembang vaksin virus Corona Rusia Sputnik V mengatakan vaksinnya telah disetujui untuk digunakan di Filipina. Dengan demikian, Filipina akan menjadi negara ke-52 yang memberikan lampu hijau pada vaksin buatan Rusia tersebut.

Seperti dilansir AFP, Jumat (19/3/2021), Dana Investasi Langsung Rusia (RDIF) yang mendukung pengembangan Sputnik V mengatakan dalam pernyataannya bahwa vaksin tersebut telah didaftarkan “sesuai dengan prosedur yang diotorisasi. . “. gunakan “. Ekonomi Rusia

Diketahui bahwa minggu ini Filipina mengumumkan niatnya untuk menutup perbatasannya bagi orang asing mulai 20 Maret dan membatasi masuknya warganya untuk menghentikan penyebaran kasus baru. Tindakan sementara dilakukan setelah jumlah kasus harian mencapai tertinggi tujuh bulan awal pekan ini. Berita politik dan ekonomi Rusia

RDIF mengatakan Filipina sekarang menjadi negara ke-52 yang menyetujui penggunaan vaksin Sputnik V.

Kirill Dmitriev, direktur eksekutif RDIF, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Filipina adalah “di antara yang pertama menunjukkan minat pada vaksin Sputnik setelah didaftarkan di Rusia.” Politik Rusia

Read More: Is being evaluated by BPOM, will the Russian Sputnik V vaccine enter Indonesia?

Dia menambahkan bahwa kesepakatan Sputnik V memberi Filipina “akses ke salah satu vaksin terbaik, yang telah menyelamatkan nyawa di seluruh dunia.”

Moskow mendaftarkan vaksin tersebut pada Agustus 2020 sebelum uji klinis skala besar, tetapi jurnal medis terkemuka The Lancet sejak itu mengatakan bahwa sputnik V lebih dari 90% aman dan efektif.

Beberapa negara Barat telah mewaspadai Sputnik V, dinamai sesuai dengan satelit era Soviet, karena khawatir Kremlin akan menggunakannya sebagai alat energi lunak untuk memajukan kepentingan mereka. Politik Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published.