Carousel Exercises Military Together US, China Firms Together Russia

Korea Selatan (Korsel) dan Amerika Serikat (AS) menggelar latihan militer pertama mereka pada Selasa waktu setempat. Sementara itu, di China, pasukan militer China dan Rusia juga melakukan latihan militer gabungan skala besar. Ekonomi Rusia

Dilansir AFP, Selasa (10/8/2021) tentara Korea Selatan dan Amerika Serikat memulai latihan awal pada Selasa (10/8) waktu setempat. Latihan awal berlangsung sebelum latihan bersama tahunan yang akan berlangsung minggu depan.

Korea Selatan dan Amerika Serikat adalah sekutu perjanjian itu, di mana Amerika Serikat memiliki sekitar 28.500 tentara di tanah Korea Selatan untuk mempertahankan negara itu dari tetangganya yang berkemampuan nuklir, Korea Utara.

Read More: Russia fines WhatsApp for violating user privacy

Kedua negara sebelumnya telah mengurangi latihan gabungan tahunan jenis ini untuk memfasilitasi pembicaraan nuklir dengan Korea Utara.

Menanggapi latihan militer tersebut, Kim Yo-Jong, adik dari pemimpin Korea Utara Kim Jong-Un, menuduh pihak berwenang Korea Selatan melakukan makar dengan terus melakukan latihan militer bersama dengan Amerika Serikat.

Kim Yo-Jong kemudian memperingatkan bahwa Korea Selatan dan Amerika Serikat akan menghadapi ancaman keamanan yang lebih besar. Kim Yo-Jong meluncurkan ancaman ini setelah Korea Selatan dan Korea Utara bulan lalu sepakat untuk memulihkan komunikasi lintas batas yang terputus setahun lalu. Juga diumumkan bahwa para pemimpin kedua negara telah memutuskan untuk bekerja meningkatkan hubungan. Berita politik dan ekonomi Rusia

Latihan militer AS-Korea Selatan yang sedang berlangsung telah mendorong Kim Jong-Un untuk mengkritik Korea Selatan, menyebut latihan militer bersama itu “berbahaya”. Korea Utara telah lama memandang latihan bersama ini sebagai bukti untuk menyerang wilayahnya.

Kim Yo-Jong menyebut latihan bersama itu sebagai “tindakan yang tidak diinginkan dan merusak diri sendiri” yang mengancam rakyat Korea Utara dan meningkatkan ketegangan di semenanjung Korea.

“Amerika Serikat dan Korea Selatan akan menghadapi ancaman keamanan yang lebih serius dengan mengabaikan peringatan berulang kami dan terus memainkan permainan perang yang berbahaya,” kata Kim Yo-Jong. Politik Rusia

Cina bergegas dengan Rusia

Sementara itu, di bagian barat laut China, pasukan militer China dan Rusia sedang melakukan latihan militer gabungan skala besar. Latihan bersama ini akan melibatkan lebih dari 10.000 personel militer dari kedua negara.

Dilansir Reuters dan Associated Press pada Selasa (8/10), latihan militer bersama yang disebut Sibu/Kerjasama-2021 itu dipandang sebagai tanda bahwa China dan Rusia memperluas kerja sama militer di saat kedua negara berselisih. Barat.

Menurut Kantor Berita Xinhua, latihan militer gabungan ini dimulai pada Senin (8 September) waktu setempat. Latihan tersebut dipimpin oleh Li Zuocheng, seorang anggota Komisi Militer Pusat dari Partai Komunis Tiongkok yang berkuasa.

“Ini bertujuan untuk memperdalam operasi kontra-terorisme bersama antara angkatan bersenjata China dan Rusia dan menunjukkan tekad yang kuat dan kuat dari kedua negara untuk bersama-sama menjaga keamanan dan stabilitas internasional dan regional,” kata Xinhua, mengutip pejabat China dan Rusia. Politik Indonesia

“Ini mencerminkan kebangkitan baru kemitraan koordinasi strategis global Rusia-China untuk era baru dan kepercayaan strategis, pertukaran pragmatis dan koordinasi antara kedua negara,” tambah laporan Xinhua.

Harian Rusia Kommersant melaporkan secara terpisah bahwa latihan militer bersama ini akan berlangsung hingga Jumat (13/8). Dalam latihan bersama ini juga diklaim bahwa militer Rusia akan menggunakan senjata China untuk pertama kalinya. Kedua negara diketahui telah melakukan latihan militer bersama sejak 2005.

Kementerian Pertahanan Rusia dalam permintaannya mengatakan bahwa militer Rusia mengirim jet tempur Sukhoi Su-30SM, unit senapan bermotor dan sistem pertahanan udara ke latihan bersama. Latihan ini menyatakan bahwa latihan difokuskan pada pemberantasan terorisme.

Latihan gabungan China-Rusia itu dilakukan saat Taliban menguasai wilayah-wilayah strategis di Afghanistan, yang situasi keamanannya telah memburuk sejak Amerika Serikat menarik pasukannya setelah dua dekade pertempuran. Penarikan pasukan itu menimbulkan kekhawatiran akan keamanan Rusia.

Sementara wilayah Xinjiang diketahui berbatasan dengan Afghanistan, China khawatir kekerasan yang telah mencengkeram Afghanistan akan menyebar ke perbatasan jika Taliban dapat mengambil kendali setelah penarikan pasukan AS.

Leave a Reply

Your email address will not be published.